Friday, 19 February 2016

Kerana Cinta Memaksa...Episod 9

Bab 9


SUDAH sebulan aku dan Iskandar berpindah dari rumah ibunya. Walau sesibuk manapun, kami akan tetapi menjenguk ibu dirumahnya apabila berpeluang mencuri masa. Ianya tidaklah terhad hanya pada waktu hujung minggu. Sehingga sekarang, Najwa masih tidak pulang ke rumah ibu menjengok orang tuanya itu. Setiap kali kami melawat ibu, itu saja kekesalan yang dinyatakan oleh ibu mengenai sikap dendam membara yang ada dalam diri Najwa.

“Ibu pening dengan Najwa tu…dah banyak kali ibu call suruh dia balik. Ada je alasan dia.” Ibu mengeluh panjang semasa kami aku dan Iskandar singgah dirumahnya.
“Sabarlah ibu…nanti Is cuba pujuk dia.” Iskandar memujuk ibunya.
“Kamu try la Is…ibu dah buntu.” Ibu menambah. Dia kelihatan sangat sugul dan sepi. Iskandar lantas mengambil telefon bimbitnya dan diambilnya gambar ibunya yang sedang termenung mendongak dagu mengenangkan sikap Najwa. Gambar yang diambilnya dihantar ke telefon bimbit Najwa. Seketika kemudian, Najwa membalas kiriman whatsapp dari Iskandar.

Why bagi Najwa gambar ibu?.

Saja…nak suruh Najwa tengok ibu.

Kenapa suka nak sakitkan hati Najwa?.

Sebab Najwa taknak balik tengok ibu…ibu tengah sedih, itu yang abang Is bagi gambar. At least, Najwa boleh tengok muka ibu…yelah, Najwa kan jauh.

Tak payah nak perli Najwa la.

Aik?...terasa ke?.Baliklah dik…kesian kat ibu. Abang Is pun dah pindah, so, selesa sikit kalau Najwa nak balik tengok ibu.

Nantilah…kirim salam ibu. Nanti Najwa balik bila hati dan cool down sikit.

Hope Najwa boleh baliklah…tengoklah ibu ni.

Najwa termenung sendirian memikirkan ibunya yang kesepian keseorangan. Disebabkan egonya yang terlalu tinggi, dilepaskannya perasaan dendam dan marah pada ibunya. Sesungguhnya, dia amat kecewa dengan sikap dan pendirian abangnya yang padanya tidak tepat memilih seorang isteri. Beberapa peristiwa silam Khatijah tidak pernah dan tidak mungkin dapat dilupakannya. Walaupun, berita itu hanya diperolehinya dari sepupu Khatijah mahupun kawan rapat Khatijah, Shuhada.

“Akak bukan tak suka Kathy tu…tapi, sikap dia yang tikam belakang akak, memang akak tak maafkan.” Shuhada berkata ketika berjumpa Najwa di restoren pinggir ibukota.
“Itulah…Najwa pun tak faham, macam mana abang Is tu boleh suka kat dia?.” Najwa membalas.
“Akak suka abang Is ke?.” Najwa menambah. Shuhada kelihatan tersipu malu dengan soalan dari Najwa itu.
“Mana ada…akak kenal abang Is tu sejak dari sekolah lagi.” Shuhada cuba berdalih. Mukanya kelihatan merah padam menahan malu. Mungkin Najwa dapat mengagak bisik hatinya.
“Yelah…bukan ke sebelum ni akak baik dengan kak Kathy?...tiba-tiba je jadi tak suka?.” Najwa cuba memerangkapnya.
“Akak tak suka sebab sebelum ni Kathy tak pernah pun cakap dengan akak yang dia dengan Is couplebut then, nak kahwin…akak kecewa sebab selama ni dia macam main-mainkan akak.” Shuhada berselindung.
“Najwa pun pelik, takkan sebab abang Is pernah jadi lawyer dia, mereka boleh fall in loveweirdla bila fikir.” Najwa mengerutkan dahinya.
“Itu yang akak confius tu…bukan ke abang Is kamu tu high taste?.” Shuhada menyoal Najwa.
“Takdelah high taste sangat…dia okey je…dengan wife yang pertama dulu pun, mak ngah yang kenalkan…dia on je.” Najwa menjawab.
“Tapi lama jugak dia membujang…dia takde girlfriend ke sebelum ni?.” Shuhada menduga.
“Entahlah kak…dia dulu kan study kat UK…manalah Najwa tahu. Tapi yang kat Malaysia memang takde.” Najwa menambah atas soalan Shuhada tadi.
“Jangan-jangan dia kena ubat guna-guna dari Kathy?...kita mana tahu, sebab dia dah takde sesiapa nak, so guna tektik tulah.” Shuhada menambah sangkaan buruknya pada Khatijah.
“Ye ke kak?...wujud lagi ke bomoh-bomoh ni?.” Najwa cuba menduga kenyataan Shuhada tadi.
“Rasanyalah…bomoh still ada…syaitan kan sentiasa ada.” Shuhada menempelak.
“Kalau abang Is kena bomoh…kesianlah kat dia…Najwa kena usaha macam mana nak buang ubat guna-guna tu…akak ada idea?.” Najwa menyoal Shuhada.
“Nantilah akak try tanya-tanya…kalau ada nanti, akak call Najwa.” Shuhada membalas.
Najwa memang sering berhubung dengan Shuhada. Masing-masing punya agenda tersendiri dalam meletakkan perasaan hasad dengki dan dendam kesumat.


****

Najwa akhirnya pulang ke rumah ibunya setelah didesak oleh Iskandar. Itupun setelah ibu diserang demam panas yang teruk. Ketika itu, baru Najwa berani melangkah kaki untuk pulang ke rumah ibu. Aku dan Iskandar berpandangan ketika melihat kelibat Najwa dimuka depan pintu rumah ibu. Dia hanya terdiam kaku membisu seribu bahasa apabila melihat ibu terlantar baring di kerusi sofa ruang tamu rumah.

“Najwa…masuklah nak…kenapa tercegat kat pintu tu?.” Ibu menegurnya. Najwa melangkah laju mendapatkan ibunya lantas dipeluknya ibunya. Mereka berdua menangis hiba. Aku dan Iskandar juga turut sayu melihat keadaan itu.
“Maafkan Najwa ibu…” Najwa merintih sedih.
“Najwa tak salah pada ibu pun…ibu faham Najwa sibuk.” Ibu membalas lembut.
“Ini semua disebabkan perempuan tu!.” Najwa tiba-tiba berang. Aku tergamam tidak terkata. Muka dan matanya merah memandangku dalam keadaan bengis.
“Najwa…apa ni?.” Iskandar cuba meredakan keadaan.
“Kau keluar dari rumah ibu aku…keluar!!!” Najwa sekali lagi menjerit seolah tidak dapat mengawal emosinya. Aku menggigil ketakutan yang amat tatkala Najwa menjerit ke arahku.
“Najwa…kenapa macam ni…mengucap nak.” Ibu cuba memeluknya.
“Maafkan akak Najwa…” Itu saja kata-kata aku yang sedang dalam menahan rasa sebak didada.
“Takde maaf bagimu…get lost!!.” Najwa sekali lagi meninggikan suaranya. Iskandar sudah tidak dapat menahan marahnya. Aku dapat melihat raut wajahnya yang kelihatan sangat marah sambil jari-jemarinya digenggamkan.
“Najwa…abang tak sangka adik abang bersikap kurang ajar macam ni…tak reti nak hormat orang.” Iskandar meninggikan sedikit suaranya. Dia tidak mahu terlalu menunjuk kemarahannya didepan ibu.
“Ah!...sudahlah abang…” Najwa menempelak Iskandar.
“Sudah…kamu berdua tahu tak ibu ni demam?...” Ibu tiba-tiba bersuara. Lemah suaranya mengenangkan sikap kedua-dua anaknya yang masing-masing tidak mahu beralah.
“Takpelah ibu…Is dan Kathy balik dulu…nanti dah reda, Is datang lagi.” Iskandar lantas mencium dahi ibunya dan berlalu. Aku sempat menyentuh tangan ibu sebelum Iskandar menarikku untuk keluar. Najwa hanya menjeling memandangku. Aku semakin sebak dan hiba dengan layanan Najwa sebentar tadi yang agak kasar.

“Sudahlah sayang…maafkan Najwa tu.” Iskandar memujukku.
“Takpelah abang…saya tak pernah salahkan dia dalam hal ni. Saya salahkan diri sendiri.” Aku mengeluh.
“Maafkan adik abang tu…abang tak faham mengapa sikap dia macam tu.” Iskandar sekali lagi memujukku.
It’s okey abang. Kita doa sama-sama semoga Najwa dapat menerima saya seadanya.” Aku menyentuh tangan Iskandar dengan lembut. Dikala dan saat ini, Iskandarlah satu-satunya pelindung aku kerana aku memang tidak punya sesiapa di dunia ini kecuali kakak dan dia. Sekiranya Iskandar juga membiarkan aku, sudah pasti aku akan menjadi manusia yang hilang arah tujuan.


****

Malam ini agak sukar untuk aku melelapkan mata lantaran peristiwa siang tadi yang sedikit sebanyak menguris hatiku. Aku tidak menyangka Najwa sanggup menengkingku sedangkan aku tidak pernah menyakiti hatinya. Aku juga bingung mengapa disebabkan takdir masa silamku yang bukannya dari kehendakku sendiri dijadikan bahan oleh Najwa untuk tidak menghormatiku sebagai kakak iparnya.

“Sayang fikir apa tu?.” Iskandar menyapaku yang dari tadi termenung sendirian.
“Errr…takde apalah abang.” Aku membalas lembut.
“Mesti fikir pasal siang tadi kan?.” Iskandar mendugaku.
“Ehmm…adalah fikir sikit.” Aku menjawab jujur.
“Sudahlah sayang…asalkan abang sayangkan sayang dahla…tak payah fikir pasal Najwa tu.” Iskandar memujukku.
“Saya fikir, sampai bila Najwa harus benci pada saya?.” Aku cuba menyoal Iskandar.
“Kita sama-sama doa…abang pun dah buntuk memikirkan.” Iskandar mengeluh pilu. Dia juga agak terkilan dengan sikap Najwa terhadapku.
“Saya sedih sebab tak dapat nak jaga ibu bila dia sakit.” Aku menambah.
It’s okey sayang…ibu pun faham keadaan kita. Jangan fikirlah.” Iskandar sekali lagi memujukku.

New Whatsapp Message

Assalamualaikum Dr Kathy…sihat? - Haikal.

“Siapa message sayang malam-malam ni?.” Iskandar menyoalku apabila terdengar nada pesanan ringkas di telefon bimbitku.
“Kawan Japan saya, Haikal.” Aku menjawab dengan jujur.
“Ada apa?.” Iskandar terus menyoal.
“Entah…dia just tanya sihat ke?.” Aku berkata sambil membelek telefon bimbitku.

Waalaikummussalam Haikal. Saya sihat.

“Sudahlah sayang…jom kita tidur…esok nak kerja.” Iskandar memandangku.
“Okeylah…saya nak reply message Haikal kejap.” Aku menambah.
“Mana lagi penting, abang ke Haikal?.” Iskandar mendugaku. Aku tergamam dengan pertanyaannya.
“Apa abang cakap ni…Haikal ni kawan sayalah…takkan nak reply message pun tak boleh?.” Aku pula cuba menduga Iskandar. Dia perlu kawal sikap cemburunya itu.
“Yelah…abang jelous okey…” Iskandar mengomel.
“Okeylah…saya buat bodoh je…tak reply…biar semua orang kata saya ni sombong!.” Aku mencebik. Sambil itu, pantas saja tangan ini memicit butiran huruf di telefon bimbitku untuk membalas kiriman pesanan dari Haikal.

Kita sambung chatting esok okey. Dah malam, saya nak tidur. Bye.

Okey…saya just nak beritahu pasal conference. Sambung esok saja. Bye.

“Ish…abang ni tak sporting la…” Aku menambah.
“Yelah…yang tak sporting semua abang.” Iskandar merajuk dan memalingkan dirinya. Aku cuba memujuknya dengan memeluknya.
Sorry saya cakap macam tu kat abang…yelah, saya nak bermessage dengan kawan saya, apa salahnya?.” Aku merayunya.
“Abang bukan tak bagi…waktu tengah dengan abang, please la concentrate dengan abang…nak message ke apa ke, esok-esok sajalah.” Iskandar menjelaskan kedudukan sebenar.
“Okeylah…sorrynext time tak buat…I promise you!.” Aku menyakinkannya. Iskandar membalas pelukanku dan bahagia itu milik aku dan Iskandar pada malam ini.


****

Aku bahagia dikurniakan seorang suami yang sangat penyayang dan mengambil berat akan diriku. Dia sudi menerima apa juga kekurangan diriku. Begitu juga dengan ibunya, bersedia menerima apa juga kekurangan dan kelebihan diri ini. Tetapi, masih bermain dimindaku, mengapa Najwa amat sukar menerima kehadiran aku dalam keluarga mereka. Begitu juga sahabat baikku, Shuhada yang sudah pun memutuskan persahabatan kami hanya kerana aku berkahwin dengan Iskandar. Semua ini amat buntu untuk aku memikirkannya. Aku sudah tidak ada sesiapa di dunia ini melainkan Iskandar dan kakakku. Iskandarlah tempat aku bergantung harap dan bersandar pengharapan. Ibu dan bapaku telah lama pergi mengadap Ilahi. Mana mungkin untuk aku mengadu apa juga kesusahan pada mereka. Jika mereka masih ada, sudah tentu hidupku amat bahagia sekarang.

“Kathy, nanti kalau mak dan ayah dah takde, Kathy jaga diri baik-baik ye nak?.” Ayah menasihatiku disuatu hari ketika kami menjamah makanan tengahari dihujung minggu. Kebetulan waktu itu aku sedang cuti semester.
“Saudara mara semua dah tak pedulikan kita…kalau kita susah, kenalah usaha sendiri.” Ayah menambah.
“Ayah janganlah cakap macam tu…Kathy taknak ayah dan mak pergi dulu, biar Kathy yang pergi dulu.” Aku merasa sebak dengan kata-kata ayah hari itu.
“Kathy, walau macam man pun, semua manusia akan pergi mengadap Ilahi…ajal, jodoh semua rahsia Allah.” Ayah menambah. Emak hanya sayu memandangku. Sememangnya emak tidak banyak bicara, hanya bersetuju dengan pendapat ayah.
“Kalau ayah dan mak dah takde…pada siapa Kathy nak mengadu?...Kathy harap dan berdoa semoga Allah panjangkan usia mak dan ayah.” Aku mengangkat tangan dan terus berdoa. Emak dan ayah memandangku dan tersenyum.

Kring…kring…

Tiba-tiba aku dikejutkan dengan bunyi telefon bimbitku. Lamunanku terhenti dek kerana lontaran nada dering itu.

“Hello Dr Kathy…susahnya nak callbusy ke?.” Suaranya dapatku agak, beliau adalah Haikal.
“Hello my friendsorry, taklah busy…Cuma tadi buat kerja sikit. So, what’s up?.” Aku berdalih.
I try whatsapp you dari pagi tadi…but, you tak reply. Itu yang I call ni.” Haikal memaklumkanku.
Sorry sangat-sangat. Pagi tadi saya ada meeting, ni baru habis.” Aku mencari alasan. Sememangnya dari pagi lagi aku tidak melihat sebarang kiriman pesanan dalam telefon bimbitku lantaran juga mesyuarat singkat yang diadakan pagi tadi menyukarkan untuk aku membelek telefon.
“Oh, It’s okey…I nak tanya, next week I ada join conference kat kolej youyou tahu kan?.” Haikal menyoalku.
“Yeah…I know tapi saya tak tahu yang awak ada join sebab saya bukan AJK…I’m just one of the presenter.” Aku membalas kerana aku juga akan membentangkan kertas kajianku.
Perfect…boleh jumpa and discuss. I akan sampai KL pada sabtu ni.” Haikal menambah.
“In Sha Allah…nanti saya bawa awak datang rumah saya…boleh berkenalan dengan my husband.” Aku memberikan cadangan.
“Okey saja. Your husband lawyer kan?.” Haikal sekali lagi menyoalku.
Yes…” Aku menjawab ringkas.
“Okeylah…see you this Saturday.” Haikal meminta untuk mematikan talian. Aku berharap agar dapat mengenalkan Haikal dengan Iskandar. Selama ini, belum pernah aku menceritakan perihal Haikal yang banyak membantuku semasa di Japan pada Iskandar. Tak sampai hati rasanya untuk menjawab apa juga persoalan dari Iskandar andai aku bercerita mengenai Haikal. Tetapi, kini aku rasa inilah masa yang sesuai untuk aku mengenalkan Haikal.


****

“Abang…hari sabtu ni abang ada kerja ke?.” Aku memulakan bicara pada malam ini bersama Iskandar.
Nopewhy?.” Iskandar menjawab ringkas. Dia sedang sibuk menaip dikomputer ribanya.
“Kawan saya Haikal yang sama-sama belajar di Japan dulu, datang Malaysia, dia akan present paper kat conference kolej saya minggu depan.” Berjela penjelasanku. Iskandar terdiam dari menaip lantas memandangku.
So?.” Berkerut dahi Iskandar setelah mendengar penjelasanku.
“Saya ingat nak bawa dia jumpa abang.” Aku menyambung.
For what?.” Iskandar menyoalku.
“Saja…tak boleh ke?.” Aku menempelaknya.
“Bukan tak boleh…abang just confius…kenapa pulak sayang nak kenalkan abang dengan Haikal tu?.” Iskandar mendugaku.
“La…terlanjur dia ada kat sini, baiklah saya bawa dia jumpa abang. Dia orang Singapore.” Aku bernada tegas. Rimas rasanya dengan persoalan Iskandar.
“Okeylah…nak jumpa kat mana?...if kat office kena buat appointment, biasalah…abang kan busy.” Iskandar berseloroh. Aku tergelak mendengar kata-katanya.
“Baiklah tuan lawyerbusy la sangat kan…saya nak bawa dia kat rumah je…boleh dinner dengan kita…saya masak, okey tak?.” Aku memberikan cadangan.
“Amboi…macam special je?.” Iskandar menjelingku.
“Allah abang ni…sporting la sikit…he is my friend abang. Apa salahnya kita makan sama-sama.” Aku membulatkan mataku.
“Yelah…setuju Dr Kathy…I follow.” Iskandar kembali menaip dikomputer ribanya. Aku hanya tersenyum memandangnya. Iskandar memang pandai bergurau walaupun kadang-kadang gurauannya itu terselit seribu satu persoalan.


****

Najwa termenung sendirian didalam biliknya. Bilik yang selama ini ditinggalkannya kerana perasaan marah yang tidak bertepi pada Khatijah. Najwa amat berang sehingga sanggup untuk tidak pulang ke rumah melawat ibunya.

‘Ish…mengapalah dia jadi kakak ipar aku?.’ Hati kecilnya berkata.
I need to do something…tak kisahlah kalau sampai jumpa bomoh sekalipun.’

Kring…kring…

“Hello…sis…buat apa tu?.” Najwa menelefon Shuhada malam itu.
“Hello…takde buat apa, tengah tengok TV…what’s up?.” Shuhada membalas.
“Dah ada line ke?.” Najwa menyoal.
Line apa kau ni?.” Shuhada tidak faham.
“La…slow la akak ni…kata nak cari bomoh?...ada tak?.” Najwa menambah.
“Oh!...belumla dik…nanti ada akak call la.” Shuhada membalas ringkas.
“Masalahnya lama sangat…takkan nak cari bomoh pun lama?.” Najwa mencebik. Hendak saja diejeknya Shuhada ketika ini maklum saja didalam talian.
“Yelah…akak ni kerja, mana sempat nak cari. Dalam internet banyaklah tapi takut tak original.” Shuhada tergelak.
“Buat lawak eh!. Bomoh pun ada original jugak ke?.” Najwa keliru dengan kata-kata Shuhada sebentar tadi.
“Kau ni nama je doktor kan?...of coursela ada yang tak original, kalau tak original, nanti tak berkesan. Macam ubat jugak, kalau yang tiruan, mana demam nak baik, betul tak?.” Shuhada menjelaskan.
“Yelah. Manalah saya tahu…ingat bomoh ni main sembur-sembur je.” Najwa membalas.
“Nanti ada akak call Najwa. Kalau dapat yang bahagian utara lagi bagus. Made in Thailand, amik kau!.” Shuhada bernada keras.
“Ish…ganas sangat tu…amik yang Malaysia dah la.” Najwa berseloroh.
“Baiknya awak ni…takpelah, nanti ada akak call okey?.” Shuhada menambah.
“Okeylah…cepat sikit!.” Najwa mematikan talian. Dia tersenyum puas. Dalam hatinya terselit dendam dan kebencian yang amat pada kakak iparnya itu.


****

Aku dan Iskandar menunggu dihadapan pintu masuk hotel tempat Haikal menginap sepanjang berada di Kuala Lumpur. Tidak berapa lama kemudian, Haikal kelihatan turun dari tangga ditepi lobi hotel. Haikal tersenyum memandangku. Aku dan Iskandar berjalan menghampirinya.

“Hai Haikal…lamanya tak jumpa. Kenalkan, Iskandar…my husband.” Aku menyapa Haikal.
Iskandar dan Haikal bersalaman.
“Hai…saya Haikal, nice to meet you.” Haikal membalas.
“Okey. Panggil saya Is je.” Iskandar menyapa lembut sapaan Haikal.
So, apa plan you harini?.” Iskandar menyoal Haikal. Aku hanya memandang mereka.
“Takde apa plan sebab conference start Monday. Saja datang awal, boleh round KL.” Haikal membalas.
“Kalau macam tu, kita jalan-jalan di sekitar KL, then malam pergi rumah kami for dinner. Saya masak special.” Aku menyapa perbualan mereka. Iskandar tersenyum padaku.
“Wah…apa yang special tu Kathy?.” Haikal menambah.
“Takdelah…saja nak masak for our dinner. Lagipun sekali-sekala you datang KL, so we all jemput you datang rumah sekali, kan abang?.” Aku berkata sambil memandang Iskandar.
“Yup, betul tu…apa salahnya?.” Iskandar menyokongku.
I okey je…thanks for both of you, I ni menyusahkan saja.” Haikal merendah diri.
No…it’s okey…you are our guess.” Iskandar membalas. Aku dan Iskandar tersenyum memandang Haikal.
“Okey, next time you all datang Singapore, make sure datang rumah I. Manalah tahu nak ke Universal Studios ke?.” Haikal menambah.
All right…jangan risau, kalau we all datang Singapore, sure datang rumah you. Nak rasa wife you masak.” Aku menduganya. Aku hanya mengagak Haikal sudah berkahwin ketika ini.
Sorry guysI belum kahwin, maybe belum ada jodoh.” Haikal membalas sugul. Aku berasa bersalah kerana membuat serkap jarang padanya.
Sorry Haikal. Saya tak bermaksud…” Aku menambah sambil membuat muka simpati.
It’s okey…dah biasa.” Haikal membalas ringkas.

Aku dan Iskandar membawa Haikal berjalan sekitar bandaraya Kuala Lumpur sehingga lewat petang. Dan selepas itu, Haikal mengikut kami pulang ke rumah untuk makan malam. Semua persiapan untuk memasak sudah aku siapkan seawal pagi tadi sebelum keluar menemui Haikal. Jadi, tidaklah terlalu lama untuk mereka menunggu aku menyiapkan makan malam kami. Menu yang sangat ringkas dan mudah untuk santapan makan malam kami bertiga.

“Sedapnya bau…you pandai masak kan?...sejak dari Japan lagi.” Haikal memujiku. Ketika ini aku sedang menghidang makanan di atas meja makan kami.
“Sebab itu I sayang sangat kat dia…” Iskandar mencelah.
“Yup…you should appreciate what she have…kalau I, memang takkan lepaskanlah.” Haikal menguji Iskandar.
Of course I amI bertuah sebab Kathy jadi my wife.” Iskandar menambah.
“Yeah…congrats bro.” Haikal membalas.
“Sudahlah tu…jom dinner, dah siap ni. Abang jemput Haikal.” Aku memotong perbualan mereka. Iskandar mengangguk lantas menjemput Haikal untuk sama-sama menikmati makan malam yang telah aku siapkan.
You all takde maid ke?.” Haikal menyoal.
“Takde…rumah tak bersepah sangat, lagipun we all berdua je…rasanya tak perlu kot.” Iskandar membalas.
“Betul jugak…sini rumah semua besar-besar, lainlah macam di Singapore, rumah semua apartment and flat je…lebih kurang macam di Japan dulu.” Haikal menambah.
“Alhamdulillah…rezeki Allah.” Aku pula bersuara.
You ada firma sendiri kan?.” Haikal menyoal Iskandar.
“Yup, kat Bangsar.” Iskandar membalas ringkas.
You sure lawyer yang top kat Malaysia kan?.” Haikal menduga Iskandar. Aku hanya terdiam mendengar perbualan mereka.
“Takdelah…biasa-biasa je.” Iskandar merendah dirinya.
“Yelah, muda-muda lagi dah ada firma sendiri.” Haikal sekali lagi menduga.
Man Jadda Wa Jadda bro!. Dimana ada kemahuan, disitu ada jalannya.” Iskandar membalas ringkas sambil menjamah makanan dipinggannya.
I pun teringin nak buka my own college. Tapi, takde modal…maybe one day.” Haikal menambah.
“In Sha Allah…saya pun teringin nak buka kolej sendiri. Kita sama-sama berdoa okey.” Aku meyakinkannya.
“Eh, really?...kita buka sama-samalah.” Haikal kelihatan riang dengan penjelasanku. Iskandar menjelingku dan aku dapat merasakan yang dia kurang senang dengan kata-kata Haikal sebentar tadi.
“Errr…not now, maybe one day.” Aku memandang Iskandar.
“Yelah…I pun bukan cakap sekarang, nanti kalau betul plannya, bolehlah kita discuss.” Haikal menambah.
“In Sha Allah…kita berdoa sama-sama.” Iskandar mencelah. Aku hanya terdiam mendengar kata-kata Iskandar yang seakan cemburu dengan perancangan Haikal.

Iskandar menghantar Haikal pulang ke hotel selepas kami menikmati makan malam. Aku tidak turut serta kerana ingin mengemas semula dapur yang telah bersepah semasa aku menyediakan makan malam tadi.

“Sayang…dulu masa kat Japan, Haikal tu pernah jadi boyfriend sayang ke?.” Iskandar tiba-tiba menyoalku ketika kami sama-sama berbaring di katil untuk tidur.
“Mana ada abang…dia kawan baik saya je. Kawan semakmal saya masa di universiti.” Aku membalas lembut.
“Abang tengok dia macam semacam je dengan sayang. Masa kat Central Market tu, asyik pandang sayang je. Abang perhatikan je pergerakkan dia.” Iskandar mendugaku.
“Apalah abang ni…cemburu tu biarlah bertempat sikit…Haikal tu banyak bantu tugasan lab saya masa kat universiti dulu.” Aku cuba menyekat perasaan cemburu Iskandar pada Haikal.
“Abang bukan apa…risau jugak, dia tu dahla belum kahwin…wife abang ni dahlah comel.” Iskandar memujiku.
“Ish…kesitu pulak abang fikir. Abang ingat saya seorang je ke yang dia pandang?.” Aku berdalih.
“Yelah…manalah tahu, dalam diam-diam dia ada perasaan pada sayang abang ni.” Iskandar menyentuh daguku lantas tersenyum manja padaku.
“Sudahlah abang…suka mengarut tau. Saya sayangkan abang, jangan risau.” Aku meyakinkannya. Kalau boleh, aku tidak mahu Iskandar tahu yang Haikal pernah jatuh cinta pada diriku. Biarlah ianya menjadi rahsia dan memori aku. Jika Iskandar tahu, sudah tentu dia tidak benarkan aku berkawan dengan Haikal sedangkan Haikal adalah kawan baikku semasa di Jepun yang banyak membantuku.
“Abang pun sayangkan sayang…sebab itu abang cemburu kalau ada lelaki lain suka pada sayang.” Iskandar menambah. Aku berkerut memandangnya.
“Mengada kan abang ni?...suka cakap benda yang entah apa-apa…dahlah, jom tidur.” Aku merangkulnya dengan erat. Aku tidak mahu mendengar apa-apa perkara berkaitan Haikal dari mulut Iskandar. Biarkan cerita lama menjadi memori yang hanya aku saja mengenangnya, bukan Iskandar.


****

Hari ini aku dan Haikal akan membentangkan hasil kertas kajian masing-masing di persidangan kolej aku. Aku sibuk dengan persiapan pembentangan sementara Haikal dengan computer ribanya. Tidak sempat untuk aku menyapanya walaupun kami didalam kumpulan yang sama.

“Ehmm…sibuk sangat Dr Kathy?.” Tiba-tiba Haikal menyapaku.
“Errr…sorry, tengah risau…sebab ada Prof Edward dari UK tu…dia ada email saya tanya pasal research saya ni, so sure dia akan tanya macam-macam.” Aku membalas sambil sibuk menyemak kertas-kertas di atas meja.
“Oh ye, Prof Edward tu…ingat-ingat. Dia ada datang ke?.” Haikal menambah. Memang Haikal kenal dengan Prof Edward kerana pensyarah dari UK itu sentiasa datang ke makmal kami untuk menjadi panel penilai jemputan.
“Itulah…sebab itu kalut ni.” Aku semakin serabut.
“Ala..rilexla…macam tak biasa dengan dia.” Haikal menenangkanku.
“Yelah…macam mana nak relax, dia ada tanya saya satu soalan ni dalam email…tapi, dalam research saya ni, belum ada penyelesaian. Takkan saya yang dah ada PhD nak jawab ‘sorry Prof, I will find out later’…malulah.” Aku menerangkan pada Haikal. Sememangnya aku berasa sedikit gusar jika Prof Edward akan kemukakan soalan itu semasa aku membentangkan kajianku itu nanti.
“Yeah…be professionalcool je jawab macam tu.” Haikal berseloroh. Boleh dia mainkan aku dalam keadaan aku sedang gundah gulana ni.
“Haikal…awak buat lawak kan?. Saja je nak kenakan saya.” Aku mencebik. Haikal tersenyum memandangku.
“Hai Kathy…nasiblah awak dah kahwin, kalau tak…” Haikal mengusikku.
“Kalau tak apa Dr Haikal?.” Aku membalas.
“Kalau tak, dah lama saya ajak dating…awak makin cantik sekarang.” Haikal memujiku. Aku tergamam mendengar kata-katanya. Dia sepatutnya tidak berkelakuan begitu terhadapku yang sudah pun berstatus isteri orang.
“Mengarutlah awak Haikal…saya ni isteri orang.” Aku mengomel.
“Sebab saya tahu awak isteri oranglah saya tak kacau.” Haikal menambah sambil tersengih. Mungkin dia malu dengan kenyataannya sebentar tadi.
“Haikal…saya rasa awak dah kena kahwinlah!...macam semacam je saya tengok.” Aku menambah.
“Aah…tapi takde yang saya berkenan, lebih baik saya membujang.” Haikal semakin ghairah menjawab pertanyaanku.
“Takde berkenan ke?...saya tak percayalah!...Seorang lecturer kat universiti top kat Singapore, handsome pulak tu…ye ke takde yang berkenan?.” Aku mengusiknya.
“Ada memang ada tapi saya yang tak berkenan…soal hati mana boleh paksa.” Haikal menambah.
“Dahlah…sambung kemudian okey!. Saya nak check jurnal ni kejap.” Aku memotong perbualan kami dan Haikal berlalu meninggalkanku. Aku menggelengkan kepala memandangnya. Haikal memang dari dulu suka bersikap ‘tarik tali’ dengan perasaan cintanya. Dia memang susah untuk menyukai wanita terutama untuk dijadikan teman wanita. Pernah juga Haikal diminati oleh beberapa orang pelajar Ijazah Pertama di universiti tempat kami menuntut dulu, tetapi, semuanya ditolak olehnya. Menurutnya, mereka masih mentah dan terlalu muda untuk dirinya.

Aku kembali membelek kertas-kertas jurnal berkaitan dengan kajianku. Takut juga sekiranya aku gagal untuk menjawab setiap pertanyaan berkenaan kajianku ini. Sementalah sessi pembentanganku adalah pada waktu petang, sempat juga untuk aku menyemak apa juga perkara yang berkaitan. Aku juga sempat menyaksikan hasil kajian Haikal dalam pembentangannya sebentar tadi. Aku sangat kagum dengan karektornya yang mempunyai identiti tersendiri ketika menyampaikan syarahan walaupun dalam bentuk pembentangan kertas kerja. Ternyata Haikal bukan calang-calang orang dalam bidangnya, dia memberi sepenuh komitmen terhadap kajiannya itu. Tidak mustahil dia bisa mendapat tepukan gemuruh selepas selesai membentangkan kajiannya.


****

Thanks Haikal sebab tolong jawabkan tadi. Tak tahu pulak awak faham tentang kajian saya tu.” Aku memulakan perbualan ketika kami minum petang di cafĂ© kolejku.
“Oh, it’s okey. Actually, saya pernah baca jurnal berkaitan kajian you tu, sebab tu saya boleh tolong jawabkan.” Haikal merendah diri.
“Nasib baik Prof Edward terima your opinion. Berpeluh jugak saya tadi.” Aku menambah.
“Haha…itulah…dia professionalla awak!.” Haikal membalas ringkas sambil tersenyum.
So, awak balik terus ke?.” Haikal menambah.
“Yup…terus balik rumahlah…nak buat apa lagi.” Aku membalas.
“Yelah…orang ada suami, kenalah taat kan?.” Haikal berseloroh.
“Eh, mestilah…syurga saya bawah tapak kaki dia.” Aku kembali menambah. Pelik juga dengan kata-katanya itu. Dia ingat aku ni isteri yang suka curang ke?.
“La…jangan salah anggap. Saya tak bermaksud macam tu…yelah, nanti kirim salam your husband okey.” Haikal membatu tiba-tiba. Aku dapat mengagak niat sebenarnya.
“Awak balik Singapore bila?.” Aku menyoalnya, cuba mengalih perbualan.
“Hari Khamis ni after habis conferenceflight malam.” Haikal menjawab ringkas.
“Yeah…I will miss you my friend…” Aku mencebik.
“Eh, betul ke apa yang saya dengar ni?...you gonna miss me?.” Haikal membuat muka terperanjatnya.
“Yeah…rindu as a friendyou kan my BFF.” Aku berseloroh. Takut juga Haikal tersalah anggap akan kata-kataku itu tadi.
“Okey…BFF pun BFF la…” Berkerut dahinya. Mungkin tidak mahu menerima kenyataanku.
“Eh, okeylah…saya nak balik, nanti jalan jammed kalau lambat.” Aku meminta diri untuk meninggalkannya. Haikal hanya mengangguk tanda setuju.
See you tomorrow.” Haikal membalas. Aku berlalu meninggalkannya. Panjang juga perbualan kami. Dari dulu lagi Haikal tidak pernah menghampakanku, dialah yang sering membantuku apabila aku menghadapi kesukaran dalam apa juga masalahku, baik dalam pelajaran mahupun melibatkan peribadi. Sesungguhnya, jasa Haikal pada diriku amat banyak dan tidak mampu untukku balas walau dengan nilaian wang ringgit.


****

Sepanjang minggu persidangan ini, masaku banyak dihabiskan dengan mengadap komputerku. Sementara Iskandar pula sibuk dengan pelbagai kes clientnya. Masing-masing faham akan kerja yang digalas dan ini membuatkan kami tidak pernah mempunyai perselisihan faham mengenai kerjaya masing-masing. Aku bersyukur kerana dikurniakan seorang suami yang sangat memahamiku dalam apa juga keadaanku. Iskandar amat menyayangiku sungguhpun aku tidaklah sesempurna seperti insan lain. Walaupun Iskandar mengahwiniku ketika aku berstatus janda, dia tidak pernah mengungkitnya. Malahan, dia sentiasa memuji ketrampilanku seperti wanita yang masih berstatus anak dara.

“Abang…hujung minggu ni saya ingat nak pergi spa, boleh bawak ibu sekali.” Aku menyapa Iskandar ketika kami sedang duduk mengadap komputer riba masing-masing.
“Ye ke…boleh jugak tu…tapi weekend ni abang ada hal dengan client abang, ada discussion sikit. Sayang pergi jelah dengan ibu okey?.” Iskandar menjawab sambil memandangku.
“Okey, esok pagi saya call ibu.” Aku menambah.
“Kalau ibu taknak pergi, sayang pergi jelah.” Iskandar memberikan cadangannya.
“Okeylah…thanks abang.” Aku membalas.
Welcome sayang.” Iskandar membalas lembut dan kami tersenyum. Iskandar amat memahami situasiku dengan keluarganya.


****

“Hello…Najwa…busy ke?.” Shuhada memulakan perbualan setelah Najwa menjawab panggilannya.
“Aah…macam biasalah, ada kat klinik, busy lah!.” Najwa menjawab terpaksa.
“Ni hah, akak dah dapat satu bomoh ni.” Shuhada terus pada agenda utamanya menelefon Najwa.
What?...wow, terrorla akak. Benda macam ni tak boleh cakap dalam phone, malam ni kita jumpa boleh?.” Najwa memberikan pendapatnya.
“Boleh, malam ni kita jumpa.” Shuhada bersetuju.
“Okey, bye.” Najwa mematikan taliannya. Dia sedang agak sibuk waktu ini kerana ramai pesakit yang datang untuk mendapatkan khidmatnya.

Najwa termenung sendirian tatkala kliniknya lengang dengan pesakit. Dia tersenyum puas kerana Shuhada berjaya mendapatkan bomoh yang mereka rancangkan. Rancangannya untuk menjatuh dan menyedarkan Khatijah akan menjadi kenyataan. Padanya, Khatijah tidak layak untuk berada dalam keluarganya. Disebabkan itulah, dia sanggup melakukan apa saja demi sayangnya pada keluarganya.

‘Malam ni aku nak jumpa kak Shu, so, kena balik awal ni.’ Bisik hati kecilnya.

Malam itu, Shuhada dan Najwa berjumpa disebuah restoren mamak berhampiran kediaman Najwa.

“Kak, apa cerita?.” Najwa terus menyoal Shuhada.
“Sabarlah, biar akak order dulu. Lapar ni, tak makan dari pagi tadi.” Shuhada berkata sambil memanggil pelayan restoren.
“Bagi saya Maggie goreng dan air teh ais okey. Najwa nak makan apa?.” Shuhada menambah sambil menyoal Najwa.
“Errr, saya taknak makan, minum je. Bagi saya air teh o kurang manis.” Najwa membalas sambil memandang pelayan restoren mamak itu.
So, sambung cerita. Apa cerita?.” Najwa kembali kepada agendanya.
“Okey, macam ni…akak ada dapat satu contact dari kawan akak kat Perlis nun. Dia kata ada satu bomoh ni, handal betul…dia boleh buat semua.” Shuhada menerangkan satu-persatu pada Najwa yang dari tadi tidak sabar menunggu.
“Ye ke…bomoh siam ke?.” Najwa menduga.
“Rasanya kot…tapi kawan akak cakap, ramai Dato’-Dato’, Tan Sri-Tan Sri, artis-artis datang kat dia.” Shuhada menambah.
“Habis, macam mana kita nak jumpa dia?.” Najwa menyoal.
“Kenalah pergi Perlis sayang oii!. Mana boleh pakai SMS, bomoh tu tak reti.” Shuhada berseloroh.
“Yelah…tapi bila?.” Najwa menyoal kemudian.
“Bila kau free?...akak pun nak kena ambil cuti tahunan la.” Shuhada mencebik. Dia perlu mengorbankan cuti tahunannya untuk ke Perlis.
Next week okey tak?. Kita pergi hari jumaat, then ahad pagi balik sini.” Najwa memberikan cadangannya.
“Okey jugak idea kau tu. So, just ambil cuti hari jumaat je.” Shuhada menyokong.
“Tapi, sure ke bomoh ni handal?. Karang, pergi jauh-jauh sia-sia je.” Najwa curiga.
“La, belum try lagi, mana nak tahu.” Shuhada meyakinkan Najwa yang agak curiga dengan bomoh yang dicadangkan olehnya.
“Bomoh area KL takde ke kak?.” Najwa kembali menyoal.
“Kawan akak cakap, bomoh KL bomoh duit je…tak boleh percaya.” Shuhada menempelak cadangan Najwa.
“Yelah tu…” Najwa mencebik.
So, sure eh?...sebab bomoh ni kena bookingso, kalau confirm, akak nak beritahu kawan akak tu supaya buat appointment dengan bomoh tu.” Shuhada menambah.
Confirmla kot. In Sha Allah…” Najwa membalas pendek.
“Jangan tak jadi pulak, malu nanti akak dengan kawan akak tu.” Shuhada meminta kepastian Najwa.
“Jadilah…tapi, kita nak suruh bomoh tu buat apa?.” Najwa menambah rasa curiganya.
“Akak pun takde idea…nanti kita discussla dengan bomoh tu, mana yang terbaik. Lagi satu, jangan lupa bawak gambar diaorang, Kathy dan Is.” Shuhada menjelaskan.
“Gambar ada dalam phone saya. Nak kena print ke?.” Najwa mengeluh.
“La, gambar yang dah sedia ada takde ke?...kalau akak, gambar Kathy ada lah!.” Shuhada menambah.
“Yelah, nanti saya tengok kat rumah ibu…kalau boleh, saya nak Kathy tu berambus dari keluarga kami…itu je.” Najwa menjeling. Dia amat marah apabila mendengar nama Khatijah.
“Sabar…kita tengok apa yang bomoh tu boleh buat.” Shuhada meredakan perasaan Najwa yang tiba-tiba marah itu.
“Mana nak sabar kak…abang Is pun dah tak endahkan kitaorang…sejak dia pindah ni, balik tengok ibu pun susah. Itu mesti si Kathy tu yang paksa dia jangan layan ibu.” Najwa mengeluarkan kata-kata fitnahnya.
“Diaorang dah pindah ke?.” Shuhada berkerut dahinya.
“Aah…dah pindah rumah yang abang Is beli tu…ruamh banglo tu kak…jelous saya tengok. Kathy tu bukan ada apa-apa, menumpang senang dengan abang Is je.” Najwa menambah dengan kata-kata dendamnya.
“Ye ke…untung betullah kau Kathy…” Shuhada mencebik. Dia juga tidak puas hati dengan sahabatnya itu sedangkan antara mereka sangat baik sebelum ini.
“Ye…untungla sangat!...Saya tak sukalah cara dia tu.” Najwa menambah.
“Takpe…lepas ni tahulah nasib dia…sabar jelah.” Shuhada menambah seketika.

Mereka berdua tidak habis-habis mengeluarkan kata-kata kesat dan hina buat Khatijah yang tidak pernah berbuat salah pada mereka. Pada mereka, Khatijah tidak berhak untuk mendapat apa yang diperolehinya sekarang. Pada Najwa pula, abangnya telah memilih salah orang dalam menjadi suri hidupnya. Shuhada pula masih tidak berpuas hati sehingga kini kerana Khatijah merahsiakan perhubungannya dengan Iskandar sedangkan Khatijah tahu, Shuhada meminati Iskandar. Masing-masing mempunyai dendam kesumat yang membawa mereka untuk menidakkan apa juga yang ditakdirkan oleh Yang Maha Esa.


****

“Assalamualikum ibu.” Aku menelefon ibu Iskandar dipagi jumaat yang hening.
“Waalaikumussalam Kathy…tak kerja ke?.” Ibu membalas lembut.
“Kerja ibu…ibu sihat, ibu dah makan?.” Aku menyoalnya.
“Dah…baru lepas breakfast.” Ibu menjawab jujur.
“Macam ni, Kathy nak tanya, esok ibu free tak?...Kathy ingat nak ajak ibu pergi spa esok.” Aku terus kepada agenda utama menelefon ibu.
“Alamak, bestnya tapi esok Najwa nak bawa ibu pergi jumpa Isman kat kolej.” Ibu membalas.
“La ye ke…kalau macam tu, takpelah…ahad ibu free?...Kathy tukar tarikh je.” Aku tetap mahu mengajaknya.
“Macam ni Kathy, bukan ibu taknak ikut tapi minggu ni Najwa balik rumah, so ibu tak boleh nak keluar, nanti apa pulak Najwa cakap, merajuk lagi karang, susah ibu nak pujuk.” Ibu berkata jujur. Dia tidak mahu berselindung dari fakta sebenar.
“Oh, kalau macam tu takpelah…next time okey.” Aku memujuknya.
Sorry nak…bukan ibu taknak ikut tapi Kathy faham kan keadaan Najwa tu.” Ibu mengeluh.
“Takpe…Kathy faham…okeylah ibu, take care.” Aku sangat faham akan adik iparku itu.
“Okey, thanks Kathy…nanti kirim salam Is okey.” Ibu mematikan taliannya. Aku hanya tersenyum dan termenung mengenangkan nasibku. Tidak ada daya dan usaha melainkan hanya boleh terus berdoa dan berdoa agar Najwa bersedia menerimaku sebagai kakak iparnya.

Sudah banyak dugaan dan cabaran yang telah aku jalani. Aku berharap agar ini bukanlah satu ujian buatku. Aku menadah tangan padaMu ya Allah agar Kau sentiasa memelihara diri ini agar tidak diuji lagi dengan ujian yang hebat. Biarlah rasa kasih dan sayang antara aku dan Iskandar berkekalan sehingga ke akhir hayat kami. Hanya Kau yang bisa memisahkan kami!


Aku dan Iskandar akan terus menjalani hidup ini walaupun adiknya, Najwa masih belum bersedia menerima aku sebagai sebahagian dari ahli keluarganya. Pelbagai usaha yang dilakukan oleh Iskandar untuk memenangi hati adiknya itu tetapi semuanya gagal. Najwa tetap dengan pendiriannya yang mengatakan aku hadir dalam keluarganya dengan membawa malang. Walau apa juga kata-kata kesat keluar dari mulut Najwa, Iskandar masih bersabar dan tidak pernah sekali dia membuat perkara diluar batasnya. Kerana dia tahu, aku hanya ada dirinya sebagai pelindung pada diriku. Iskandar tidak mahu menjadi anak derhaka dan disebabkan itulah, dia tidak mahu bergaduh dengan Nawja apatah lagi didepan ibunya.

Sunday, 7 February 2016

Kerana Cinta Memaksa...Episod 8

Bab 8


Perkahwinan aku dan Iskandar telah genap setahun. Kami masih belum mendapat apa-apa perkhabaran positif mengenai cahaya mata. Masih belum ada rezeki buat kami untuk menghadiahkan cucu buat ibu Iskandar.

Tetapi ibu Iskandar tidak pernah menanyakan soalan-soalan mengenai anak kepada kami berdua. Aku juga tidak pasti samada ibu ada bertanyakan pada Iskandar ataupun tidak. Yang pastinya, ibu Iskandar tidak pernah bertanya pada aku soal menimang cahaya mata. Bukan aku tidak mahu, tapi usaha kami masih belum berhasil. Mungkin Allah masih belum beri rezeki ini, tetapi doa tetap kami panjatkan.

“Abang…ibu ada tanya pasal anak tak?.” Aku mencuit perbualan bersama Iskandar yang sedang sibuk mengadap komputernya.
“Ehmmm…ada…tapi lama dah, masa kita mula-mula kahwin dulu…kenapa sayang tanya?.” Iskandar menjawab tetapi masih dengan komputernya.
“Takdelah…dah setahun kita kahwin…risau jugak ibu nak sangat cucu…kita belum success…” Aku mengeluh lembut.
“Belum ada rezeki…Allah belum beri lagi, sabarlah…kita berdua ni subur, sebab sayang pernah ada anak, dan abang pernah bakal menjadi ayah…jangan risau…cuma, belum ada rezeki je…” Iskandar memandangku dari kerusinya dan tersenyum. Aku masih duduk di atas tilam sambil melipat kain.
“Saya tahu tu…cuma, risau apa pulak kata ibu…nanti dia ingat kita sengaja nak lambat-lambatkan dapat anak…” Aku menambah sambil membalas senyumannya.
“Sayang…please jangan buruk sangka dengan ibu…ibu bukan macam tu…abang tahu hati dia.” Iskandar memujukku. Dia memang sangat memahami hati ibunya.
“Maafkan saya abang…bukan itu maksud saya…kalau boleh, esok juga saya nak mengandung tapi…” Tak sempat aku menghabiskan dialog, Iskandar datang memelukku.
“Dahlah…kita usaha je…terus berusaha…jangan putus asa…sampai kita berjaya okey?.” Iskandar berbisik lembut padaku. Aku terkedu dan terdiam dengan belaiannya. Sesungguhnya, kami hanya mampu berusaha, moga Allah memberi jalan untuk kami memperolehi zuriat yang soleh dan solehah.


****

Tahun ini merupakan tahun gemilang buat adik iparku, Najwa. Dia bakal memiliki ijazah pertama doktor perubatannya pada akhir bulan ini. Aku amat gembira dengan pencapaiannya walaupun Najwa bersikap dingin denganku.

“Ibu…nanti masa Najwa konvo, please jangan invite abang Is eh?.” Najwa memulakan bicara bersama ibunya semasa pulang bercuti.
“Kenapa pulak ni?...apa salahnya abang Is nak ikut…” Ibu berkerut dahi keliru dengan kata-kata Najwa sebentar tadi.
“Najwa malas nak tengok muka kak Kathy tu…” Najwa membalas tanpa berselindung.
“Apa masalah awak ni Najwa?...apa salah kak Kathy tu pada kamu?.” Ibu meneruskan soalan kekeliruannya.
“Takde apa…saja…malas nak tengok…meluat dan menyampah!.” Najwa membuat mimik muka meluatnya.
“Ibu tak ajar awak jadi kurang ajar macam ni tau…apa salah kak Kathy pada kamu sampai kamu meluat dengan dia?.” Ibu meninggikan suaranya.
One fine day, ibu akan tahu jugak…siapa sebenarnya kak Kathy tu…penjenayah besar tu ibu…be carefull…” Najwa menjawab sambil bingkas bangun meninggalkan ibunya dalam tanda tanya. Ibu menggelengkan kepalanya tanda tidak berpuas hati dengan sikap dan tindakan Najwa.

“Is…nanti kamu ikut ke majlis konvo Najwa?.” Ibu menyoal Iskandar yang sedang duduk diruang tamu rumah mereka.
Not surela ibu…why?.” Iskandar membalas ringkas.
“Najwa ada ajak kamu?.” Ibu menyoal lagi.
“Takde pulak…bila konvo dia?.” Iskandar menyoal kembali.
“Hari selasa depan…jam 10:30 pagi…ada kes ke?.” Ibu menambah.
“Errr…yup, Is ada court masa tu…kes rayuan…tak dapat joint la kot?...tapi, nanti Is tanya Kathy…if dia free, Is suruh teman ibu…” Iskandar memberi pandangan.
“Errr…tak payahlah…kalau kamu busy, takpe…ibu pergi sendiri…jangan susahkan Kathy, dia pun maybe ada hal.” Ibu cuba mengelak.
“La…apa salahnya Kathy ikut, at least dia boleh teman ibu…” Iskandar kelihatan pelik dengan jawapan ibunya.
“Takpe…Isman ada, dia akan teman ibu…jangan risau.” Ibu sekali lagi berdalih.
“Ikut ibulah…kalau nak, Is boleh beritahu Kathy…dia boleh je ambil cuti.” Iskandar menambah.
“Ke…Najwa yang tak bagi Kathy ikut?.” Iskandar menambah spontan. Ibunya terkedu dan kelihatan resah dengan kenyataan ‘perangkap’ dari Iskandar.
“Sudahlah…jangan dikeruhkan lagi keadaan yang dah keruh…nanti jadi lain, ibu malas nak tengok Najwa tu merajuk-merajuk.” Ibu membalas telahan Iskandar.
“Is tak fahamlah dengan Najwa tu…apa sebab dia tak suka sangat dengan Kathy entah?.” Iskandar mengeluh pilu.
“Sudahlah Is…ibu rasa, kita doa je la…semoga dibukakan pintu hati Najwa tu…” Ibu memandang Iskandar dengan pandangan simpati. Iskandar hanya mampu tersenyum. Sesungguhnya, ibu dan Iskandar amat mengerti dengan situasi yang sedang dialami oleh keluarga mereka. Dalam hal ini, masing-masing cuba untuk tidak mengeruhkan lagi keadaan.


****

“Iskandar…you kahwin dengan bekas client you ke?.” Dato’ Harith memulakan bicara ketika mereka sedang berbincang di pejabat Iskandar.
“Yup…mana Dato’ tahu?.” Iskandar menyoal kembali.
Well I am your client and mestilah I tahu…” Dato’ Harith menambah.
“Apa lagi yang Dato’ tahu pasal wife I?.” Iskandar cuba meneka.
“Tak…I rasa you ni seorang yang tabah dan cekal…you sanggup ambil perempuan yang dah jadi janda and ada kes berat…” Dato’ Harith seakan memerli Iskandar. Iskandar kelihatan berang dengan kata-kata Dato’ Harith sebentar tadi.
“Dato’…I really respect you because you’re my client and please respect me back as your lawyerotherwise, Dato’ boleh cari lawyer lain.” Iskandar sangat tegas dengan kenyataannya.
Rilex young manI know your father sebelum you wujud lagi dalam dunia ni…tapi, I rasa you silap pilih wifeI mean, as lawyer macam you, boleh cari wanita yang sepadan dengan younot that lady yang dah memang banyak masalah!.” Dato’ Harith terus mengeluarkan kata-kata kesatnya. Iskandar semakin berang dengan tindakan Dato’ Harith yang padanya sangat melampau!.
“Dato’…pleaseshe is my wife and I love her so much…Dato’ tak tahu hujung pangkal cerita, then jangan buat cerita…sepatutnya, Dato’ sokong saya.” Iskandar semakin hilang sabar.
I know her storyla yang I cakap macam tu…” Dato’ Harith kembali menyakitkan hati Iskandar.
I am sorry Dato’...i think I can’t be your lawyer anymoreplease leave my office…” Iskandar lantas berdiri seakan menghalau Dato’ Harith dari pejabatnya. Dia sangat tegas dengan pendiriannya.
Well Iskandar…Thanks for your kind co-operationhey, best women will win la…” Dato’ Harith menepuk-nepuk bahu Iskandar seolah memerlinya. Iskandar hanya mencuka dan diam seribu bahasa. Kalau bukan dia kawan bapanya, mungkin sudah lebam dikerjakannya. Dato’ Harith benar-benar menguji kesabarannya.

Malam ini Iskandar hanya diam mencuka. Sepatah yang aku tanya, sepatah juga yang dijawabnya. Aku jadi gulana dalam sikapnya terhadapku sejak akhir-akhir ini.

“Abang…kenapa ni?. Boleh share masalah abang dengan saya?.” Aku cuba memujuknya.
“Takde apa…sayang tidur dulu…” Iskandar berlalu keluar dari bilik dan meninggalkan aku keseorangan.

Sesungguhnya, aku hanya mampu berdoa semoga Iskandar dapat berkongsi apa juga masalahnya denganku. Tetapi, dalam keadaan dia yang acuh tidak acuh ini, aku mengambil keputusan untuk tidak banyak bicara. Aku takut jika terlebih soal, Iskandar akan naik angin dan berang. Biarlah tunggu masa anginnya surut, baru aku mulakan langkah bertanya padanya.


****

“Is…apa kamu dah buat pada Dato’ Harith?...dia kan bestfriend papa?...kes dia tak settle lagi, kamu dah surrender ke?.” Ibu menyoal Iskandar bertalu-talu menerusi talian telefon di pejabatnya.
“Ibu…dia kurang ajar dengan Is…mana Is tahan…” Iskandar cuba menjawab.
“Is…dia banyak tolong business arwah papa tau…ibu seganlah dengan sikap dan perangai kamu ni…apa masalah ni?.” Ibu seakan tidak berpuas hati.
“Alah…malaslah Is nak cerita hal ni…ibu bukan tak tahu Dato’ Harith tu…mulut cakap lepas je…tak reti nak jaga hati orang…” Iskandar cuba menolak telahan ibunya.
“Pasal Kathy kan?...” Ibu membalas ringkas.
“Yelah…Kathy tu kan wife Is…mestilah Is pertahankan dia…” Iskandar membalas.
“Ibu malas nak cakap banyak…please minta maaf dengan Dato’ Harith, harini jugak…if not, jangan panggil ibu ni…ibu.” Ibu terus memutuskan taliannya. Iskandar terkedu dan kelu dengan kata-kata ugutan dari ibunya. Keadaan yang keruh semakin keruh dengan sikap dan perangai manusia yang tidak pernah ‘senang’ dengan kehidupan orang lain!.


****

Aku termenung dimuka jendela bilikku. Termenung memikirkan sikap Iskandar sejak akhir-akhir ini yang semakin dingin dan terus-terusan tidak menghiraukanku. Ianya semakin menjadi tanda tanya mengapa dan mengapa Iskandar bersikap demikian sedangkan aku sudah jenuh menanyakannya.

“Abang…please…saya tak sangguplah hidup dalam keadaan abang macam ni.” Aku cuba menyelami hati Iskandar yang dari tadi sedang asyik mengadap komputernya.
“Apa yang tak okey…abang okey je.” Iskandar menjawab acuh tak acuh.
“Dengan orang lain abang boleh tipu, dengan saya tak boleh abang…abang dah macam taknak layan saya…kenapa abang?.” Aku merayu jawapan darinya.
“Sayang nak abang cakap macam mana…abang ada banyak problem kat office…abang serabut…” Iskandar cuba berdalih. Aku dapat merasakan itu bukan jawapan yang sebenarnya.
Please abang…” Aku merintih sekali lagi dengan nada lembut.
“Abang rasa sayang yang kena faham abang…jangan serabutkan lagi keadaan boleh tak?...please give me a time to think…” Iskandar meninggikan sedikit suaranya dan memandangku dengan pandangan yang amat serius. Aku juga memandangnya dan hati ini menjadi sebak dengan tidak semena-menanya. Aku takut dan risau dengan kata-kata Iskandar sebentar tadi. Adakah dia juga seperti Khalil?.
“Takpelah abang…saya faham…” Aku bingkas bangun dan meninggalkan Iskandar di bilik. Langkahku susun untuk ke laman rumah di bawah sekadar untuk meredakan hati yang sedang berkaca. Iskandar hanya memandangku dengan dahi berkerut. Tiada sebarang kata-kata balas darinya.

Banyak perkara bermain dimindaku kini. Aku sudah kehilangan segala-galanya dalam hidup, ibu, ayah, Saiful, Zara dan Khalil yang dengan mudahnya meninggalkan aku. Aku tidak mahu Iskandar juga turut ingin meningalkanku sama sepertimana Shuhada, kawan baikku sendiri. Amat perit takdir ini tetapi aku perlu kuat. Jika ini takdir yang Allah telah tetapkan untuk diriku, aku tetap bersedia menerimanya walau dalam apa jua keadaan.


****

“Ibu…biar Kathy siapkan sarapan pagi harini…ibu rehat sajalah.” Aku memulakan bicara pagi ahad yang suram ini. Ibu sedang sibuk menyiapkan bahan-bahan untuk menyediakan sarapan pagi.
“Takpelah Kathy…ibu dah biasa masak-masak ni…Is dan bangun tidur?.” Ibu menyoalku.
“Dah ibu…Is tengah baca paper kat bilik.” Aku menjawab lembut.
“Biarlah Kathy yang buat…dah lama Kathy jadi menantu ibu, biarlah ibu berehat pulak…makcik Esah boleh tolong Kathy.” Aku menambah. Ibu masih tetap memotong bawang dan tidak menghiraukan kata-kataku. Aku jadi serba salah kerana ibu melayanku seakan acuh tak acuh pagi ini.
“Kalau Kathy nak masak…nanti masak masa lunch…ni ibu dah prepare bahan, ibu nak goreng bihun…Is suka makan bihun.” Ibu menambah. Aku hanya mengangguk tetapi tetap membantunya apa yang patutku bantu.

Ibu tidak banyak bicara seperti kebiasaan. Dia hanya tunduk seolah memberi sepenuh perhatian kepada perkara yang sedang dilakukannya. Aku jadi buntu dan bingung dengan sikap Iskandar dan ibu terhadapku sejak akhir-akhir ini. Masing-masing seolah menyimpan satu rahsia besar yang aku tidak boleh mengetahuinya.

“Abang…jom sarapan…ibu dah siap masak.” Aku menyapa Iskandar yang sedang ayik membaca surat khabar.
“Okey…kejap lagi abang turun.” Iskandar menjawab ringkas. Dia langsung tidak memandangku, tidak seperti kebiasaannya, dia akan terus memandangku apabila aku menyapanya. Aku menghampiri Iskandar dan cuba untuk menarik lengannya dengan manja.
“Jomlah abang…nak dokong, saya tak larat…” Aku sekali lagi menarik lengannya.
“Ish…apa ni?.” Iskandar menepis tanganku. Aku kaget dan terkejut.
“Kan abang cakap kejap lagi abang turun…apa nak paksa-paksa ni?.” Iskandar menjawab sambil bingkas bangun meluru ke bilik air. Aku terkejut dengan dengan kata-kata Iskandar. Dia tampak berang dan marah dengan diriku.
Sesungguhnya apa yang terjadi amat sukar digambarkan dengan kata-kata. Ini semua mematahkan semangat dan asaku untuk meneruskan penghidupan yang akan datang.


****

“Abang…Najwa nak jumpa abang masa lunch boleh?.” Najwa berkata dengan nada lembut di talian bersama Iskandar.
“Ada apa?...nanti datang office abanglah…” Iskandar menjawab ringkas.
“Yelah…tapi kak Kathy tak datang kan masa lunch kan?…malas nak jumpa dia.” Najwa mengomel.
“Takkan dia nak datang time office hour…dia pun banyak kerja kat kolej.” Iskandar membalas.
“Okeylah…Najwa datang pukul 1:00 ni…abang tunggu kat pejabat tau.” Najwa membalas dan kemudian mematikan talian. Iskandar hanya menggelengkan kepalanya dengan asakan dari adiknya sendiri.

“Hai abang…busy ke?.” Najwa masuk ke pejabat Iskandar dan terus duduk di kerusi dihadapan Iskandar.
Busyla…biasalah, macam nilah…Najwa boleh keluar pulak masa lunch ni?.” Iskandar memandangnya yang dari tadi melilau memandang sekeliling pejabat.
“Cantik pejabat abang ni…dah lama Najwa tak datang sini…dah banyak perubahan.” Najwa menjawab sambil tersenyum pada Iskandar.
“Oh ye…Najwa oncall semalam. So, harini off.” Najwa menambah.
So, datang ada apa ni?...ada gossip ke?.” Iskandar menduganya.
“Yup…kat rumah susah nak borak macam ni…abang kan ada queen control?.” Najwa mengeluarkan kata-kata sinisnya. Iskandar memandangnya dengan tenungan yang tajam.
“Ada apa ni?...abang tak suka Najwa layan kak Kathy macam ni…apa salah dia pada Najwa?.” Iskandar membidas telahan Najwa.
“Ye…memang dia ada salah dengan kita bukan dengan saya…abang Is, Najwa nak tanya…kenapa abang beriya nak kahwin dengan dia?.” Najwa cuba menduga Iskandar.
“Apa salah dia?...abang kahwin dengan dia sebab abang suka dan sayang dengan dialah…apa soalan macam ni?.” Iskandar cuba menjawab.
“Abang Is…dia tu pernah kena tangkap sebab ambil rasuah, lepas tu husband dia tinggalkan dia sebab dia main kayu tiga and anak dia meninggal sebab dia ambil mudah untuk jaga anak dia…” Najwa berkata dengan nada yang cukup marah.
What?...Najwa, abang ni lawyer dia!...abang yang handle kes dia…dia bukan macam yang Najwa cakap tu.” Iskandar menempelak tuduhan Najwa.
“Abang, you better be carefull…Najwa malulah ada kakak ipar yang macam tu…orang sekeliling akan mengata kita abang!.” Najwa sekali lagi menambah.
“Najwa, kita tak berhak menghukum orang tanpa usul periksa…dari mana Najwa tahu berita palsu ni semua?.” Iskandar menyoalnya.
“Itu abang tak perlu tahu…it’s not palsu…semua tu benar sebab Najwa boleh google nama dia…just a single click, semua maklumat Najwa dapat.” Najwa semakin berani menjawab abangnya.
Please…dari berita dari reporter and news, Najwa dah 100% percaya?...pity of you my sister…orang bijak pandai macam awak ni cepat percaya news…tak boleh fikir dengan mata akal dan iman?.” Iskandar menjawab panjang lebar cuba membela nasib isterinya.
Well…kalau takde angin masakan pokok boleh bergoyang abang Is…” Najwa menjawab sinis.
“Itu pepatah lama yang dah lapuk…Najwa kalau nak tahu cerita sebenar, abang boleh cerita, jangan dengar ‘radio karat’ semua ni…” Iskandar memandangnya sambil menghela nafas yang panjang.
Actually, dari dulu lagi Najwa tak suka dengan dia…macam nak mengada dengan abang.” Najwa menambah.
“Okey abang faham dah…sebab Najwa dari awal tak suka dengan kak Kathy, so, bila dengar je cerita tak baik tentang dia, terus jump into conclusion, betul tak?.” Iskandar membidas dengan hujahnya yang tersendiri.
NopeI’m not like that…Najwa nilai semua tu. But one day, abang akan sedar apa yang Najwa cakap tadi. Walau apa pun, Najwa tak berganjak dari pendirian Najwa!. Salah means salah!.” Najwa menegakkan pendiriannya.
“Kita tak berhak menghukum orang…look, Allah sendiri Maha Pengampun dan nabi kita Muhammad pun sudi ampunkan umatnya…so, siapa kita?.” Iskandar sekali lagi menambah sambil mengingatkan Najwa.
“Abang, pleaseI know you are lawyer…tapi, itu tak beerti abang boleh stop pendirian Najwa just like thatlook, kalau abang degil jugak, yes, memang Najwa tak kisah tapi jangan haraplah Najwa nak respect both of youand one more thing, boleh tak abang pindah ke rumah yang abang baru beli tu?...Najwa malas nak balik rumah ibu kalau perempuan tu ada kat rumah.” Najwa menjawab lantas bingkas bangun untuk meninggalkan pejabat Iskandar.
“Najwa…please, jangan ikutkan sangat perasaan marah dan geram tu…” Iskandar membalas lantas merenung tepat ke wajah adiknya yang sangat disayanginya itu. Najwa hanya memandang dengan pandangan yang tajam lantas meninggalkan Iskandar dalam keadaan terpinga-pinga. Persoalan yang bermain diminda Iskandar telah terungkai tetapi tiada jalan penyelesaian ke arah kebaikan buat keluarganya. Iskandar buntu antara pendirian dan takdirnya!.


****

“Lambat abang balik harini?...banyak kes ke?.” Aku cuba memulakan bicara setelah melihat Iskandar membuka pintu bilik kami. Iskandar hanya membatu tidak menjawab.
“Abang dah makan?.” Aku sekali lagi menambah. Iskandar terus meletakkan begnya diatas meja belajar dan melulu masuk ke bilik air. Dia langsung tidak memberi respon kepada pertanyaanku sebentar tadi.

“Abang…kenapa ni?.” Aku mencuba sekali lagi menyoalnya. Pada fikiranku, mungkin dia tenang sedikit selepas keluar dari bilik air. Iskandar lantas memandangku dan tersenyum. Aku membalas senyumannya dan tiba-tiba hati ini berkaca.
“Maafkan abang…abang buntu dan bingung.” Iskandar cuba menjawab.
“Saya minta maaf kalau saya ada buat salah dengan abang.” Aku merayunya. Mata ini bergenang dan hanya menunggu saat untuk jatuhnya airmata membasahi pipi.
“Sayang takde salah dengan abang…abang je yang bingung.” Iskandar sekali lagi berkata lesu.
“Dah lebih dua minggu abang jadi macam ni…dengan saya abang macam hilang mood…saya takut abang.” Kali ini airmata ini tidak dapat dibendung lagi, ia menitis dengan pantasnya. Iskandar menghampiriku dan mengusap rambutku serta mengelap airmataku yang jatuh dipipi.
“Abang sayangkan sayang…abang tak peduli apa orang nak cakap tentang sayang or tentang pernikahan kita…abang jujur cintakan sayang…tapi hati abang diserang perasaan curiga dan tidak tenteram.” Iskandar berkata sambil matanya memandang tepat ke arah mataku. Aku amat pilu dan sayu dengan kata-katanya.
“Abang…saya pun sayangkan abang…dalam dunia ni, saya hanya ada abang dan kakak saya. Semua yang saya sayang dah tinggalkan saya!...semua abang!...saya takut kalau abang pun sama nak tinggalkan saya, mana lagi tempat saya nak menumpang kasih dan sayang?...takkan ada lelaki lain yang sudi menerima saya sebagai isterinya.” Aku membalas kata-katanya dengan perasaan hiba.
“Maafkan abang sayang…” Iskandar memelukku erat. Kami sama-sama menangis semahu-mahunya. Sesunguhnya, hanya Allah sajalah tempat untuk kami mengadu dan perkahwinan ini juga adalah percaturan dari takdir Allah. Aku berdoa semoga Allah memelihara perkahwinan kami sehingga ke hujung nyawa kami.

“Abang minta maaf sebab buat sayang risau.” Iskandar menyapaku yang dari tadi membelek buku nota diatas katil. Pagi ini aku ada mesyuarat penting di kolej dan aku perlu menyemak semula keperluan yang perlu diselesaikan sebelum bermula mesyuarat. Aku lantas memandang Iskandar dan terus tersenyum padanya.
“Takpe abang…lepas ni jangan dengar cakap orang lagi…abang lagi tahu saya dari orang lain kan?.” Aku membalas kata-katanya.
“Takdelah…kadang-kadang termakan jugak kata-kata orang...susah nak tetapkan pendirian.” Iskandar menambah sambil membetulkan ikatan tali lehernya.
“Kita sama-sama berdoa semoga Allah sentiasa pelihara kita.” Aku memberinya semangat.
“Dah, jom turun breakfast…saya nak ke kolej awal harini, ada meeting penting.” Aku menambah sambil mengambil beg bimbitku. Iskandar hanya mengangguk tanda setuju.

Pagi ini ibu tiada di meja sarapan, tidak seperti kebiasaan. Aku dan iskandar tercari-cari ibu kerana biasanya dia ada menunggu kami dimeja.

“Makcik Esah…mana ibu?.” Iskandar menyoal makcik Esah.
“Puan Sri pergi rumah Najwa malam tadi…tuan Iskandar tak tahu ke?.” Makcik Esah menjawab sambil menghidangkan bihun goreng diatas meja.
“Eh…kenapa ibu tak maklum pada Is?...dia pergi pukul berapa?.” Iskandar kelihatan keliru dan sedikit berkerut dahinya. Aku hanya memandangnya.
“Puan Sri pergi dalam pukul 10 malam…dia drive sendiri.” Makcik Esah menambah.
Confiusla…kenapa ibu tak beritahu Is?.” Iskandar memegang dahinya tanda dia keliru dengan kelakuan pelik ibunya sejak akhir-akhir ini.
“Takpelah…nanti tuan call la dia…malam tadi pun dia tergesa-gesa…makcik pun dia tak pesan apa-apa.” Makcik Esah sekali lagi menambah. Iskandar hanya menganggukkan kepalanya seraya memandangku. Aku juga keliru dengan perubahan sikap ibu sejak kebelakangan ini.


****

“Assalamualaikum ibu…ada kat rumah Najwa ke?...nanti call Is okey lepas dapat message ni.” Iskandar meninggalkan pesanan suaranya dalam peti simpanan suara milik ibunya.
“Abang call dari pagi tadi…si Najwa pun abang call…dua-dua masuk voice mail…macam mana ni?.” Iskandar meluahkan perasaan risaunya ketika kami sedang duduk di ruang tamu pada malam ini.
“Abang tahu rumah Najwa ke?.” Aku cuba memberikan pendapatku.
“Manalah abang tahu…dia duduk kat area HUKM tulah rasanya sebab dia kan bertugas kat HUKM.” Iskandar membalas sambil membelek telefon bimbitnya.
“Risau pulak abang ni…pagi tadi call Isman, dia pun tak tahu apa-apa.” Iskandar menambah.
“Takkan sebab saya ibu dan Najwa jadi macam ni?.” Aku cuba menduga.
“Takdelah…Najwa tu peliklah…susah nak describe dia.” Iskandar menempelak telahanku.
“Saya dapat rasa lain sejak dua menjak ni…ibu pun layan saya nak tak nak…Najwa pulak memang dari dulu tak layan saya.” Aku menambah.
“Sayang…cuba bersangka baik.” Iskandar memujukku.
“Saya risau abang…disebabkan saya, family abang jadi macam ni.” Aku sekali lagi menduganya.
Nopebe strong…takde masalah yang tak dapat diselesaikan. Esok abang ke HUKM tanya staf kat sana mana alamat Najwa.” Iskandar cuba mencari jalan penyelesaian.
“Makcik Esah…ada ibu call tak harini?.” Iskandar menguatkan nada suaranya agar makcik Esah boleh mendengar pertanyaannya. Makcik Esah bergegas ke ruang tamu apabila mendengar Iskandar menyoalnya.
“A…a…ada tuan, tapi Puan Sri tak bagi beritahu pada tuan.” Tergagap-gagap makcik Esah menjawab.
“Apa?...ibu call cakap pasal apa?.” Iskandar kembali menyoal.
“Dia hanya beritahu yang dia sihat. Dia kata nak tenangkan fikiran.” Makcik Esah menjawab jujur. Dia kelihatan amat takut dan gugup.
“Dia beritahu tak bila nak balik rumah?.” Aku pula menyoal makcik Esah.
“Takde Dr Kathy…dia cuma cakap, jangan risau dan jangan cari dia.” Makcik Esah menjawab pertanyaanku. Iskandar kelihatan tidak berpuas hati.
“Kenapa ibu buat macam ni?...ada dia beritahu apa-apa pada makcik?.” Iskandar menyoal balas.
“Takde pulak tuan…makcik kalau borak dengan Puan Sri pun pasal bunga dan masakan…itu saja.” Makcik Esah menjawab ikhlas. Sememangnya aku sedia maklum, makcik Esah ini jujur orangnya. Dia hanya berbual dengan aku sekiranya perkara ini betul-betul penting dan menarik minatnya. Selain dari itu, dia memang jarang bercakap.
“Takpelah makcik.” Iskandar meruntun pilu. Dia kelihatan putus asa setelah mendengar penjelasan makcik Esah tadi. Makcik Esah berlalu semula ke dapur untuk menyambung kerjanya. Aku hanya memandang Iskandar yang terpinga-pinga memikirkan apa sebenarnya yang berlaku.
“Esok abang pergi jelah ke HUKM, tanya dimana rumah Dr Najwa…at least bila jumpa abang boleh pujuk ibu.” Aku cuba memberi pendapat.
“Yup…memang esok abang akan ke HUKM.” Iskandar membalas.
“Saya minta maaf abang.” Aku sekali lagi pilu dengan apa yang terjadi pada keluarganya kini.
“La…pasal apa nak minta maaf?.” Iskandar membulatkan matanya.
“Pasal saya, ibu merajuk?.” Aku menduga.
“Hai…entahlah…tak fahamlah…kalau susah sangat, kita pindahlah kat rumah abang tu, nak?.” Iskandar memberikan cadangan.
“Saya bukan taknak pindah, tapi dulu abang yang beriya nak duduk di sini…tapi, kesianlah kat ibu, nanti kalau kita pindah, dia tinggal seorang.” Aku menolak cadangan Iskandar.
“Alah, rumah abang dalam kawasan ni jugak…anytime boleh jenguk ibu.” Iskandar menambah.
“Ikut suka abang…saya ikut je…sebab syurga saya bawah tapak kaki abang…tapi, abang kena utamakan ibu dulu.” Aku mengingatkannya.
“Abang tahu…abang nak tanya terus terang dengan ibu.” Iskandar menambah. Aku hanya mengangguk tanda setuju.


****

Hari ini Iskandar tidak bekerja kerana ingin menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan ibunya. Dia harus segera ke HUKM bagi mendapatkan alamat rumah adiknya, Najwa. Dia perlu menyelesaikannya demi perkahwinan yang dibinanya atas dasar kasih dan sayang yang tidak berbelah bagi. Dalam hal ini, Iskandar perlu adil diantara kasih sayang seorang anak kepada ibunya dan suami kepada isterinya.

“Maaf puan…saya Iskandar Naim bin Tan Sri Ahmad, abang kepada Doktor Nurul Najwa binti Tan Sri Ahmad, boleh saya tahu kat mana pejabat dia?.” Iskandar menyapa seorang staf yang bertugas di kaunter pertanyaan HUKM.
“Oh…Doktor Najwa ke?...dia di klinik 33, encik pergi terus je, pejabat dia di sana.” Jawab seorang wanita, staf di kaunter pertanyaan itu.
“Terima kasih.” Iskandar terus berlalu menuju ke klinik 33 seperti yang dimaksudkan oleh wanita itu tadi. Berpandukan tanda arah hospital, Iskandar mengatur langkah berhati-hati agar tidak kelihatan seperti tergesa-gesa.

Excuse me…di sini ke office Doktor Najwa?.” Iskandar menyapa seorang jururawat yang sedang bertugas di klinik tersebut.
“Yup…ada apa encik?.” Jururawat itu membalas.
“Boleh saya berjumpa dengan dia…urgent.” Iskandar menambah.
“Maaf encik…Doktor Najwa bercuti sejak semalam lagi. Ada hal katanya.” Jururawat itu menjawab.
“Berapa lama dia cuti?.” Iskandar menyoal lagi. Jururawat itu kelihatan pelik dengan soalan Iskandar yang bertalu-talu itu.
“Maaf, encik ni siapa?.” Jururawat itu menyoal kembali.
“Saya abang dia…boleh beri alamat rumah dia tak?.” Iskandar terus kepada tujuannya ke klinik ini, untuk mendapatkan alamat rumah Najwa.
“Apa yang boleh encik buktikan yang encik ni abang Doktor Najwa?.” Jururawat itu menambah. Iskandar lantas mengeluarkan kad pengenalannya yang tertera namanya. Jururawat itu membelek kad pengenalan Iskandar.
“Kenapa encik tak tahu rumah adik encik sendiri?. Maaf saya bertanya sebab perkara ini personal Doktor Najwa, nanti saya yang disalahkan pulak.” Jururawat itu seolah-olah pelik.
“Ada masalah sikit dan kami memang tak berapa tahu alamat masing-masing. Saya ada hal yang nak diselesaikan. Saya mohon sangat.” Iskandar menjawab dan merayunya. Jururawat itu memandangnya dengan pandangan kesian lantas menghulurkan sehelai kertas yang tertera alamat rumah Najwa.
“Terima kasih nurse.” Iskandar lantas berlalu pergi. Jururawat itu hanya menganggukkan kepalanya. Iskandar berasa puas kerana berjaya memperolehi alamat rumah Najwa. Kata hatinya ‘hari ini juga aku mesti selesaikan semua masalah’.

Iskandar segera memasukkan alamat rumah Najwa didalam system GPSnya. Dia memandu berpandukan panduan dari GPSnya dan dalam masa setengah jam, alamat yang dimaksudkan telah berjaya ditemui. Iskandar nampaknya sangat berpuas hati kerana kelihatan kereta Najwa dihadapan rumah tersebut dan bisik hatinya yang Najwa ada didalam rumah. Dia dengan langkah yang berhati-hati turun dari kereta dan berjalan menuju ke pagar rumah teres yang disewa oleh Najwa itu. Ditekannya loceng berkali-kali dan akhirnya kelibat Najwa kelihatan di pintu rumah.
“Eh…macam mana abang Is tahu rumah Najwa ni?.” Najwa berkata setelah pintu dibuka. Iskandar hanya tersengih.
“Abang kan lawyer…semua dalam tangan.” Iskandar membalas.
“Banyaklah…mesti pergi hospital eh?.” Najwa menduganya seraya menjemput Iskandar untuk masuk ke dalam rumahnya.
“Mana ada…adalah…secret…ibu ada eh?.” Iskandar menyoalnya.
“Ada…masuklah.” Najwa membalas. Iskandar lantas memasuki rumah Najwa dan kelihatan ibunya sedang duduk dikerusi ruang tamu.
“La…ibu buat apa kat sini?.” Iskandar menyapa ibunya yang kelihatan tidak menghiraukan kehadirannya.
“Awak tu ibu nak tanya…kenapa datang sini?.” Ibunya menjawab sinis.
“Is cari ibu…” Iskandar membalas sambil duduk disebelah ibunya.
“Kenapa sampai cari ibu ni?.” Ibunya sekali lagi menduganya.
“Kenapa ibu buat Is dan Kathy macam ni?.” Iskandar menyoal terus-terang pada ibunya.
“Ibu buat?...ibu buat ke atau Is yang buat ibu?.” Ibunya menyoal kemudian.
“Apa maksud ibu?. Is tak fahamlah…apa yang kami dah buat?.” Iskandar memang ingin tahu apa sebenarnya yang bermain dibenak ibunya.
“Jawapannya ada dalam diri kamu Is…tak perlu ibu nak explain.” Ibunya mengeluh.
Pleasela ibu…jangan berteka-teki macam ni…kalau ibu tak explain, sampai bila perkara ni takkan settle.” Iskandar merayu. Sementara Najwa berpeluk tubuh memandang Iskandar dengan perasaan berbaur hampa dan kecewa.
“Abang Is…dah berapa lama abang Is kenal kak Kathy tu?.” Najwa pula bersuara.
“Semenjak abang handle kes dia…why?...something wrong with her?.” Iskandar membalas pertanyaan adiknya itu.
“Takdelah…kalau dah kenal lama, macam mana abang boleh jadi suka kat dia?...Najwa agak peliklah…” Najwa menambah.
“Kamu ni dah termakan ubat guna-guna dia agaknya Is…ibu pun rasa perkara yang sama.” Ibu kembali bersuara.
“Ibu…apa yang ibu cakapkan ni?...syaitan mana dah merasuk ibu dengan Najwa ni?.” Iskandar seakan bersuara keras.
“Abang Is…cuba open your eyes…nama dia terpampang dalam internet pasal kes rasuah dia tu…lepas tu boleh cakap pulak takde saudara mara. Kalau abang Is nak tahu, sepupu dia adalah seorang nurse kat hospital Najwa…cerita kak Kathy tu dari A sampai Z Najwa tahu.” Najwa memberanikan diri berkata. Iskandar memandangnya, kali ini dengan pandangan yang sangat marah.
“Apa yang Najwa tahu?...tell mepleaseeverything….biar abang Is betulkan mana yang tak betul tu…Najwa kalau hanya dengar dari sebelah pihak tanpa usul periksa, itu fitnah namanya!...nak tahu dosa fitnah?...please google it!.” Iskandar berdiri mengadap Najwa dan suaranya memang agak tinggi pada ketika ini. Najwa menjelingnya.
“Sudahlah Is…Najwa…ibu peninglah…pasal Kathy kamu berdua bertengkar!.” Ibu sekali lagi bersuara.
“Ibu…Is nak kita settlekan semua ni harini jugak…Is nak tahu kenapa ibu taknak balik rumah?. Itu rumah ibu, bukan rumah Is…kalau ibu tak suka Is, Is boleh keluar harini jugak ibu…” Iskandar merayu ibunya.
“Is…kenapa disebabkan Kathy, Is kurang ajar dengan Dato’ Harith…tak baik dengan adik-beradik…lepas tu ibu dengar Shuhada pun dah taknak kawan dengan Is…betul kan?.” Ibunya menambah dan cuba menjawab persoalan yang bermain diminda Iskandar ketika ini.
“Is tak kurang ajar pun dengan Dato’ Harith tu ibu…dia cuba menghina Kathy!...Kathy tu wife Is…Is kena pertahankan dia. Dengan adik-beradik ni Is pun tak faham…Isman okey je dengan Is cuma Najwa ni je yang tak reti nak hormat Is dan Kathy. Yang pasal Shu tu…kalau ibu nak tahu, dia tak suka Kathy kahwin dengan Is, bukan sebab apa.” Panjang berlejar jawapan bagi persoalan ibunya itu. Semua terdiam dan membisu mendengarkan jawapan dari mulut Iskandar.
“Najwa tak sukalah sikap dan perangai orang macam tu dalam family kita.” Najwa pula berkata dengan sinisnya.
“Dia manusia jugak Najwa…” Iskandar mula berlembut.
“Ye…Najwa tahulah manusia…takkan abang nak kahwin dengan monyet kot?.” Najwa membalas kasar.
“Tapi…disebabkan perangai busuk dia tu…Najwa rasa family kita pun terkena tempiasnya, sebab abang dah kahwin dengan dia.” Najwa menambah.
“Apa perangai busuk dia?...cuba beritahu abang.” Iskandar cuba menenangkan keadaan.
“Ish…malaslah nak jawab banyak kali.” Najwa mengipas-ngipas badannya tanda rimas dengan soalan yang sama dari mulut Iskandar.
“Tapi kak Kathy tak buat dik…abang lawyer dia, sure abang tahu semua hal…abang selidik kes tu satu-persatu bukan nak bela dia bulat-bulat…abang bukan bodoh dik.” Iskandar bernada lembut.
“Habis tu…kenapa husband dia ceraikan dia?. Anak dia pulak meninggal masa dia jaga, bawa malapetaka betul…ni dah kahwin lebih setahun, takde mengandung-ngandung lagi?.” Najwa semakin berkasar. Lontaran bahasanya amat tidak disenangi oleh Iskandar.
“Najwa…tak baiklah cakap macam tu…ibu tak ajar kamu cakap perkara tak baik…cakap tu doa tu, kamu belum kahwin lagi, tak baik.” Ibunya pula cuba menenangkan keadaan yang sememangnya sedang rancak panas membara.
“Ibu…pleaselah…Najwa memang tak bolehlah tengok dia tu kat rumah ibu…sakit hati Najwa ni…dia ingat, dengan gelaran Doktor Falsafah yang dia ada tu, dia boleh buang semua tanggapan masyarakat terhadap dia?.” Najwa mempertahankan kata-katanya sebentar tadi. Iskandar hanya memandangnya dengan pandangan tajam. Disaat ini, mahu saja ditamparnya mulut celupar adiknya itu tetapi memandangkan dia amat menghormati ibunya, niatnya itu dibatalkan.
“Ibu…jom kemas barang-barang ibu…Is nak bawa ibu balik rumah. Is tak sangguplah mengadap muka manusia yang penuh dengan hasad dengki ni.” Iskandar berkata seraya cuba menarik lengan ibunya. Ibunya hanya terdiam.
“Apa abang Is ni…ibu nak duduk rumah Najwa, biarlah!...Najwa boleh hantar kalau ibu nak balik nanti.” Najwa cuba menepis tangan Iskandar yang bersungguh menarik lengan ibu mereka. Dengan tidak semena-mena ibunya menangis.
“Korang memang dah tak sayangkan ibu…sanggup buat ibu macam ni…” Ibu bersuara sambil menangis. Iskandar terduduk dan tersembam ke lantai dan seraya melulut ke arah ibunya. Nyatanya Iskandar amat sedih dengan apa yang telah berlaku sebentar tadi.
“Maafkan Is ibu…Is tak bermaksud nak buat ibu macam ni…Is sayangkan ibu dunia dan akhirat. Is hormat ibu sebab syurga Is bawah tapak kaki ibu. Tapi, pleasela ibu…please terima Kathy dalam family kita.” Iskandar merayu semahu-mahunya.
“Is janji…Is akan jumpa balik Dato’ Harith, Is akan terus jadi lawyer dia.” Iskandar menambah.
“Sudahlah Is…marilah bawa ibu balik rumah…maafkan ibu Najwa…ibu tak sebelahkan awak mahupun Iskandar. Ibu nak jadi neutral dan ibu rindukan rumah ibu sebab itulah satu-satunya kenangan ibu dengan arwah papa kamu.” Ibu bingkas bangun meninggalkan Najwa dan Iskandar diruang tamu. Ibu segera ke bilik mengemas pakaiannya dan bersetuju untuk mengikut Iskandar pulang ke rumah. Najwa hanya menjeling dengan keputusan ibunya itu.
‘Ish…semua orang nak bela dia…peliklah, ilmu hitam apa yang dia pakai entah!’ Najwa mengomel dalam hatinya.

Iskandar berjaya memujuk ibunya untuk pulang ke rumah. Sesungguhnya, aku amat terharu dengan sikap Iskandar pada keluarganya. Dia amat mengambil berat masalah dalam keluarga terutama yang melibatkan ibu dan adik-beradiknya. Aku memang sangat kagum dengan pendirian Iskandar.

“Ibu…Kathy minta maaf…disebabkan Kathy, family ni jadi macam ni.” Aku memulakan bicara semasa kami sedang menjamah makanan malam dimeja.
“Takde apalah Kathy…ibu okey…Kathy takde salah dengan ibu pun.” Ibu menjawab lembut. Iskandar memandangku lantas menyentuh tanganku tanda dia menyuruhku bersabar.
“Ibu…Is rasa, lebih baik Is dan Kathy pindah saja…at least Najwa boleh balik rumah ibu ni.” Iskandar memberikan pendapatnya. Ibu hanya menundukkan wajahnya.
“Nanti…sekali-sekala kami datanglah jengok ibu.” Iskandar menambah.
“Sebenarnya, ibu tak sanggup nak tengok kamu berdua pindah. Ibu nak kamu berdua duduk sama dengan ibu kat rumah ni. Tapi…” Ibu tidak menghabiskan kata-katanya.
“Takpe ibu…for time being, biar kami duduk dirumah Is…biar keadaan sejuk sikit.” Iskandar sekali lagi menambah.
“Ikutlah kata hati kamu Is…ibu tidak menghalau.” Ibu kelihatan sebak dengan kata-kata yang dikeluarkannya. Matanya seolah berkaca.
“Sudahlah ibu…jangan bersedih…nanti kami datang jengok ibu selalu.” Aku cuba menenangkan ibu.
“Ibu sedih sebab Najwa macam ni…kalau ikutkan takde masalah pun.” Ibu menambah lembut.
“Kita doakan dia ibu…Is tahu, Najwa tu budak baik tapi maybe sebab dia tertekan.” Iskandar mencelah.
“Betul jugak tu…kita sama-samalah berdoa untuk dia.” Ibu sekali lagi menambah.

Aku dan Iskandar mengambil keputusan untuk berpindah ke rumah yang telah dibeli oleh Iskandar sejak 5 tahun yang lalu. Rumah yang agak besar disebelah kawasan kediaman Kelab Golf terkemuka di Kuala Lumpur. Aku hanya bersetuju dengan cadangan Iskandar untuk berpindah kerana menurut Iskandar, kami perlu beralah demi meredakan keadaan yang sedang bergelora ini. Ini juga demi memanjangkan lagi hubungan keluarga Iskandar.

Weekend ni kita pindah. Sayang jangan risau, rumah abang tu fully furnished. Semua abang dah beli tahun lepas sebelum kita kahwin. Ingat nak pindah terus lepas kahwin.” Iskandar menyapa aku yang sedang membelek buku nota diatas meja belajar.
“Saya follow je abang…asalkan ibu tak kecil hati, saya okey je.” Aku membalas.
“In Sha Allah…ibu pun dah beri green light. Biarlah keadaan reda sikit, tunggu Najwa tu berubah, baru kita fikir macam mana nanti.” Iskandar memberi cadangan.
“Abang, saya ni takde apa-apa…saya ikut je apa cadangan abang…baik pada abang, baiklah pada saya.” Aku berkata lembut. Sememangnya aku tidak bisa menolak mahupun membantah keputusan Iskandar, aku hanya mampu menuruti saja. Iskandar adalah suamiku, justeru, aku harus menyokong apa juga tindakannya.
Thanks sayang…” Iskandar tersenyum memandangku. Aku turut membalas senyumannya.


****

Hari ini aku dan Iskandar akan berpindah ke rumah kami. Tidak banyak barang yang kami bawa, hanyalah beberapa buah beg yang berisi pakaian, buku dan fail-fail pejabat Iskandar. Ibu kelihatan sugul ketika Iskandar memasukkan semua beg ke dalam kereta.

“Maafkan ibu Is…Kathy.” Ibu menegur kami.
It’s okey ibu…Is nak ibu bahagia, itu je.” Iskandar menyentuh jari ibunya. Aku hanya tersenyum memandang mereka. Iskandar memang sayang dan hormat pada ibunya itu.
“Nanti selalulah datang sini.” Ibu berkata sambil memandangku.
“In Sha Allah ibu…jangan risau okey.” Aku menyakinkannya.
“Jangan risau ibu…hujung minggu sure kami datang.” Iskandar menambah.
“Takkan hujung minggu je?.” Ibu sekali lagi menambah.
“Ibu…Is kerja kadang-kadang tak tentu masa…Kathy pulak sibuk nak masuk semester baru ni…so, weekend je kami free.” Iskandar menjelaskan kepada ibunya akan situasi kami yang agak sibuk sejak akhir-akhir ini.
“Makcik Esah kan ada…” Iskandar sekali lagi menambah.
“Takpelah…tapi, jangan tak datang langsung pulak.” Ibu mengeluh.
“La…Is anak ibu…takkan Is tak datang, bukan kami tinggal jauh pun.” Iskandar meyakinkan ibunya. Aku hanya memerhati gelagatnya.
“Nanti ibu pujuk Najwa tu…” Ibu memujuk kami.
“Ala…takde apalah tu…nanti okeylah dia tu.” Iskandar berkata memujuk hati kami yang sebenarnya sangat berkecil hati dengan sikap dan tindakan Najwa.
“Kita doalah sama-sama. Ibu tahu hati anak-anak ibu.” Ibu berkata sebak. Ibu kelihatan sebak memikirkan sikap anak-anaknya.
“Kalau arwah papa kamu ada lagi…sure dah kena marah Najwa tu.” Ibu menambah.
“Sudahlah ibu…doa saja senjata kita. Is pun bukan suka kami bermasam muka macam ni. Is pun akan cuba cari jalan untuk selesaikan masalah Najwa ni.” Iskandar memujuk ibunya. Kami semua terdiam membisu seribu pengertian. Harapannya hanyalah untuk memujuk hati Najwa untuk berubah dari bersikap sedemikian.

Setelah selesai meletakkan semua beg didalam kereta, kami bersalaman. Aku dan ibu menangis semahu-mahunya umpama mahu berpisah buat selama-lamanya. Aku berasa sebak dan pilu kerana terpaksa meninggalkan ibu sendirian dirumah. Walaupun dia ditemani oleh makcik Esah, ianya tidak sama dengan kasih sayang dari anak-anak. Kami berjanji dengan ibu untuk selalu menjenguknya apabila kami mempunyai kelapangan. Ibu hanya mengangguk tanda setuju dan tiada apa yang boleh kami katakana kecuali, inilah satu-satunya harapan untuk mengembalikan kebahagiaan keluarga ini. Jika kami masih tinggal dirumah ibu, sudah tentu Najwa tidak akan pulang menemui ibunya.

AKU dan Iskandar mengemas sedikit pakaian yang kami bawa dari rumah ibu. Rumahnya yang agak besar ini harus mempunyai pembantu rumah yang boleh menyiapkan kerja-kerja pembersihan rumah sehari-hari.

“Abang ingat kita kena cari pembantu rumahlah. Kita dua-dua kerja, siapa nak kemas rumah?.Takkan nak dibiarkan berhabuk?.” Iskandar memberikan cadangannya.
“Maksud abang maid ke?.” Aku cuba meneka.
“Yelah…takkan nak suruh PA abang kemas rumah?.” Iskandar berseloroh.
“Tahulah…yang saya maksudkan, maid Malaysia ke Indonesia?.” Aku agak marah dengan gurauan Iskandar itu tadi.
“Abang taknaklah orang Indonesia…nanti banyak masalah.” Iskandar mencelah.
“La…amik orang Indonesialah yang paling senang…mana nak cari orang Malaysia nak jadi maid sekarang ni?...diaorang lagi selesa kerja jadi salesgirl.” Aku memberikan pendapatku.
“Kalau dapat macam makcik Esah best kan?.” Iskandar mencekak pinggangnya.
“Saya kesianlah tengok orang tua…makcik Esah tu dah kerja dengan family abang sejak dia muda lagi.” Aku mengomel. Tak sampai hati rasanya jika Iskandar ingin mengambil orang tua sebagai pembantu rumah.
“Okeylah…nanti abang tanya client abang…manalah tahu ada budak-budak kampung ulu mana yang sanggup jadi pembantu rumah.” Iskandar memandangku.
“Boleh je…tapi jangan cari yang comel…tergugat saya nanti.” Aku pula berseloroh.
“Ke situ pulak sayang ni…sayang abang lagi comel, takde siapa boleh fight.” Iskandar menghampiriku. Rambutku disentuhnya dan aku terpana dengan usikan manjanya.
“Siapkan kerja dulu abang…nanti bersepah bilik kita ni.” Aku menolaknya dengan manja. Iskandar terus juga seakan ingin memelukku.
“Ini boleh sambung nanti.” Iskandar berbisik lembut.
“Abang ni…mengada tau!.” Aku cuba melepaskan pelukannya.
“Ini rumah kita, dah takde sekatan…” Iskandar membulatkan matanya. Aku menjelirkan lidah mengejeknya.
Sorry darling…bendera merah.” Aku menepisnya.
“Okey, kalau macam tu lepas sayang habis period ni, kita kerja keras…abang teringin nak ada baby.” Iskandar merayuku.
“Abang…kita hanya mampu merancang, semuanya Allah yang tentukan.” Aku memujuknya.
“Yelah…memang semua Allah tentukan tapi kita kena usaha.” Iskandar menambah.
“Okeylah…saya kalah.” Aku menyerah dengan kata-kata Iskandar. Sememangnya dia seorang peguam yang pandai bermain kata-kata. Aku sering tewas dengan permainannya.

Kami menyambung mengemas dibahagian dapur pula. Rumah Iskandar ini tidaklah berhabuk sangat kerana sentiasa dijaga rapi oleh Iskandar. Setiap dua minggu dia akan mengupah orang untuk membersihkan rumahnya ini. Aku bersyukur kerana Iskandar sudi menerima aku untuk sama-sama tinggal dalam rumahnya ini.

Thanks abang sebab sudi bawa saya tinggal dengan abang dalam rumah abang ni.” Aku bersuara ketika kami duduk berehat di ruang tamu tingkat atas rumah ini.
“Kenapa sayang cakap macam tu?...sayang kan isteri abang, apa yang abang punya adalah milik sayang jugak.” Iskandar memujukku.
“Takdelah…saya ni takde apa-apa, semua bergantung pada abang.” Aku menambah.
“Ini tanggungjawab abang sayang…abang perlu sediakan semuanya untuk sayang…makan, pakai, tempat tinggal everythingso, please jangan cakap sayang menyusahkan abang.” Iskandar berkata lembut sambil matanya memandangku.
“Yelah…disebabkan saya, abang terpaksa pindah dari rumah ibu…saya seolah-olah memutuskan hubungan abang dengan ibu.” Aku merintih.
“Sayang…ini semua bukan sebab sayang…kita nak pulihkan keadaan…nak sedarkan Najwa.” Iskandar menghampiriku lantas membelai jari-jemariku.
“Saya harap abang terima saya seadanya saya.” Aku berasa sedih dan pilu diatas kesudian Iskandar menerima aku apa adanya.
“Sayang…kita saling memerlukan, jodoh ini Allah dah tentukan, semua takdir yang Allah beri ada hikmah disebaliknya…sudah, jangan sedih-sedih.” Iskandar memujukku.
“Saya sayangkan abang.” Aku tersenyum padanya.
“Abang pun sayangkan sayang…sepenuh hati abang…tak percaya, try belah dada abang.” Iskandar berseloroh. Aku hanya tersenyum dengan gurauannya. Iskandar memang pandai mengambil hatiku. Cepat saja surut perasaan sedih dan pilu ini tatkala Iskandar membuat bahasa lawaknya.

Aku sangat bahagia apabila bersama Iskandar. Aku sangat cintakan Iskandar kerana dialah suami, sahabat dan teman baikku dikala susah mahupun senang. Aku berdoa semoga Allah tidak lagi menguji aku dengan ujian keretakan hubungan aku dan Iskandar. Aku rela diuji dengan ujian sehebat ujian ketika aku dituduh mengambil rasuah suatu ketika dulu tetapi janganlah aku diuji dengan perkahwinan ini. Aku sesungguhnya amat berharap agar kami dikurnikan cahaya mata supaya rasa kasih dan cinta dalam hubungan ini akan terus mekar mewangi.